Wednesday, September 30, 2009

Arti sebenar pihak ketiga (3)

Pihak ke tiga.
Orang ke tiga kah?..
Orang diantara 2 insan kah?..
Ada 3 orangkah?...
Ada salah kah dgn 'title' itu?...

Tapi sebelum memberi julukan orang ketiga..bisa tidak beri aku alasan dan syarat syarat dapat julukan itu?...
Jahat kah?..
Tidak bagus kah?..
Pengacau kah?..
Apa bisa dibilang jalang?...

Aku juga kurang tau..
Tapi sebelum kauw memberi julukan itu pada orang lain..dan memberi nilai terhadap pribadinya..bisakah kauw berhenti sejenak dan pandang ke belakang dia?...
Bisakah kauw gunakan mata mu dan membaca skenario apa yang sedang tertulis?...

Aku percaya,semua tindakan ada alasannya..baik itu alasan yg benar ataupun salah.
Rasanya benar benar tidak nyaman duduk didua kursi untuk bertiga.
Sempit,sesak,kurang ruang,terlihat memaksa dan harus berbagi udara yang semakin menekan.
Tidak ada yang mau seperti itu.
Tapi apa salah jika termasuk salah satu dari itu?..
Dengar kan alasan dia,aku ,kami atau siapapun itu.

Ahh..memang bukan tipe ku bicara soal cintaa..
Tapi setidaknya aku hanya ingin mengubah sedikit pandangan orang tentang julukan si nona ketiga atau tuan ketiga.

Ganti saja kata cinta dgn rasa sayang aja yah..

Rasa sayang itu tidak pernah salah..
Tidak pernah tau bakal kemana akan dikunjungi..
Dari dulu kita diajarkan mengambil milik orang lain itu tidak baik.
Tapi menyayangkan orang lain yang sudah dimiliki apa itu perasaan salah kah?..
Yang salah itu perasaan apa orangnya?..
Well...setelah ku tanya tanya..mereka bilang 'ya orangny,sudah tau ada yg punya'...
Aku kurang setuju dengan itu,karena,..
Perasaan dan manusia itu satu.
Akal,pikiran,perasaan dan manusia itu satu.
Mungkin mereka yang menjawab seperti itu hanya memandang dan mengambil kesimpulan dari pada umumny yang lain..sama saja dgn orang orang yang bilang percaya adany gravitasi tetapi tidak mau tau dari mana datangnya.

Tapi ke 4 unsur itu akan saling bekerja satu sama lain.
Kauw tidak bisa menyalahkan salah satu nya.
Tapi kauw hanya bisa menyalahkan dan membenarkan alasan nya.

Orang ketiga..
Berarti masih ada dua orang lagi.
Kenapa kauw tidak berpikir bahwa terkadang salah itu ada diantara dua mereka.
Tak perlu aku perjelaskan lagi.
Aku rasa kamu tau maksudku.
Lagian terlalu banyak alasan untuk terciptanya tali diantara tiga orang ini.

Pernahkah terpikir ??...
Bagaimana perasaan sebenar si nona ketiga atau tuan ketiga?..
Seperti apa duka nya?..
Seperti apa tangisnya?..
Seperti apa tegarnya?..
Harus menahan perasaan,menahan emosi, sekuat apa dia bertahan,mengabaikan apa yang dilihat, mengindahkan apa yang didengar, menyimpulkan senyum padahal bibir terasa kelu..badan terasa kebas, jantung terasa cepat, kepala serasa mengeras..



'Mereka' tidak akan pernah mengerti.
Bahwa nona dan tuan ketiga juga tidak ingin seperti itu.

Mereka tidak akan mau tau tentang nona dan tuan ketiga..
Yang mereka tau...si nona dan tuan adalah orang jahat..
Sedangkan mereka orang baik.

Kenapa tidak pernah bilang pihak pertama dan kedua saja.
Bisa saja orang yang jadi hitungan itu terlambat datang,padahal dia urutan pertama ataupun kedua.
Benarkan??..

5 comments:

Rizki syahputra said...

Gag penting kali ya nulis gituan.

bondeldog said...

>>>dalem amat ki. dalem ngerasain na! gw mesti cari mesin bor buat ngorek yg terdalam.heheheh.

Rizki syahputra said...

Dalem ikut ngerasain kah'?..
Mesin bor nya buat ngorek hati kiki?..wahaha....pake sendok jg bs.

bondeldog said...

hati kiki kayak na g perlu d korek deh! ntar (ter)luka lg .hehehe

Anonymous said...

g perlu pke sendok kayak na ki>
ntar (ter)luka lagi deh !! hehehehe. dalem dalem !!

Post a Comment